My Page

Jumat, 15 Juli 2011

♥ BeautifuL Memories ♥




Aku gga inget pasti,, waktu itu aku umur berapa taun,,
Pertama kali dateng ke kota bandung pun,, sama sekali gga inget,,
kalo kata mama sih aku masih belum bisa jalan ‘n belum lancar ngomongnya (masih cadeL unyu-unyu gt,, *hhihi..)
yaa,, sekitar umur 3 taun kuranglah,,
Tapi mungkin aku gga hidup kaya anak kecil lainnya yang bisa nikmatin masa kecilnya secara bebas,, jalan-jalan,, main apalah (mainan anak kecil pastinya)..
Hh,, miris deh kalo inget itu,,
Mungkin emang udah nasib yg mengharuskan aku jadi anak rumahan,, ada enak sama gga enaknya sih,,
puLang sekoLah,, bener-bener harus langsung pulang,, gga boleh main kemana-kemana,, *suka iri kalo liat temen-temen pada mainan*
Masih inget banget,, dulu aku cuma mainan kelinci sama ayam,,
Ya pokoknya maen-maen di halaman belakang rumah,,
suka aku ajak ngobroL,, apalagi kelinci tuh,, beuh,, ampe sekarang jd suka keLinciiiiii,, >,<
Mulai umur 3 taun kurang aku masuk sekolah TK,,
Sekolahnya jg gga jauh dari rumah,, masih di sekitaran komplek,, kalo pertama kali masuk sekolah TK aku inget tuh,, gga mau ditinggal mama pulang,, nangis-nangis di depan kelas,, *hhihi,,
Waktu masih cadel dulu,, kan zamannya logo tv Indosiar yg gambar ikan terbang tuh,,
Suka digodain sama om,,
“cemplok coba bilang “iklan ikan terbang””
trus aku ngikutin.. “ikan ikan teLbang”
Langsung diketawain sama om,, J
Ahh,, jadi inget om,,
Selama hampir 16 taun ikut om,, banyak banget kenangan yg gga bisa dan gga akan pernah bisa aku lupain,,
Emang sih dari kecil,, sejak aku ditinggal sama papa,,
Om yang ngurusin aku,, (mungkin bisa dibilang “waLi” di setiap tanda tangan raport ku dari SD kelas 2 sampe SMA kelas 3)
Buat aku,, om tuh baiiiiiiikk banget,,
Sumpah deh baik BANGET,, bukan cuma buat aku,, orang-orang yg kenal jg pasti bilang om baik,,
Om tuh orang paling berjasa ke-2 setelah mama di hidupku,, J *ciehh,, Lebay tp serius..
Ehm,, “Buat segelintir orang mungkin tau siapa aku sebenernya,,” J
***
Tapi aku cukup bahagia kok,, aku syukuri atas apa yang udah pernah aku dapetin,,
Dari dulu cuma bisa bilang “makasih” dan “makasih” buat apapun yg om kasih ke aku,,
Udah bukan ratusan lg,, bahkan jutaan,, milyaran,, triliyunan,, gga keitung deh ucapan makasih aku buat om,,
Sampai aku bisa kaya sekarang pun gga lepas dari campur tangan om,,
Ya,, “om”
Aku masih inget,, dulu om gendong aku,, suka bikin aku nangis,,
mainin aku di rumput depan rumah,,
naro cacing di baju sampe aku gga bisa tidur,,
masukin burung gereja didalem baju,,
ngagetin dari balik wastafel sampe piring indomie ku pecah.. *”ini ceritaku,, mana ceritamu” *hhehe,,
ditaro di dalem truk sampe aku nangis gga bisa turun,,
disetrum sama raket nyamuk klo nakal *wuihh,, extrim ya*,,
itulah om,, sukanya bikin anak kecil nangis,, (katanya bikin sehat)
hhehe,, suka sebel tapi jadi ketawa ketiwi sendiri,, lucu inget kelakuan om kalo jailnya udah keluar,, J
Tapi sebagai gantinya pasti adaaa aja yg om kasih buat bikin aku seneng lagi,, entah itu dikasih uang jajan,, disuruh beli es krim,, dibeliin makanan,, macem-macem deh pokoknya.. *hhihihi,,
*haduuuuhh,, ya aLLah,, nulisnya sambil nahan-nahan nangis ampe nyesekk,,
Sesekali usap air mata,, tiap inget masa-masa dulu sama om,,
Semuanya berubah waktu aku mau masuk kuliah,,
Gak nyangka aja kalo aku harus pergi ninggalin om disaat om sakit,,  padahal dari kecil aku udah punya cita-cita,,
mau ngurusin om kalo lg sakit,, mau tetep ada disamping om sampe om setua apapun.. (gga peduli kalo aku bukan bagian bahkan sama sekali bukan keluarga “asli”nya om),,
aku cuma pengen bales semua kebaikan om,, itu ajja,, gga lebih kok,, aku gga minta apa-apa,, L
Tapi skrg,, semuanya tinggal cita-cita yg gga pernah terwujud,,
Aku pergi ninggalin om rasanya berat banget,, dan bukan atas keinginan aku buat pergi ninggalin om tanpa pamitan,, andai om tau,, bukan aku yang pengen,, L
Inget banget waktu om sakit tapi masih ngantor buat yg terakhir,,
Hari itu gga seperti hari-hari biasanya,,
Semua yg ada dirumah cuma bisa diem,, gga ada sepatah kata pun yg terucap,,
aku sama mama duduk di deket pintu dapur.. setiap pasang mata di rumah saat itu berkaca-kaca..
ngerasain perasaan yg sama,, perasaan yg gga bisa dilukiskan dalam kata-kata..
Sampai waktu om mau pulang,, akhirnya tangis itu pecah,,
Om salaman sama aku sambil bilang “maaf”
*ya aLLah,,
Aku ngerti banget kalo om masih pengen bertahan buat kita-kita semua,, tapi mungkin emang roda kehidupan sedang berputar,,
Dan dalam keadaan gimanapun jg,, aku masih pengen bisa nemenin om,, karna aku gga nilai “silaturahmi” dari banyaknya materi,,
Sejak itu aku disuruh pindah ke rumah belakang komplek (yg katanya usahanya om mau diterusin sama anaknya om).. tapi akhirnya tutup juga,,
Sebelumnya aku sempat nemuin om di rumahnya yg baru selsai dibangun,,
Cuma ketemu sebentar,, L
Trus aku pulang,, gga ada nasihat yg ditinggalin lagi,,
Disitu aku ngerasa sedih banget,, biasa di nasehatin,, tapi kali itu engga,,
Tapi aku jadi ngerasa kalo om udah percaya sama aku,, udah percaya kalo aku bisa jalanin hidup ini berasal dari semua didikannya yg diterapin sejak aku kecil..
Sejak saat itu,, aku gga pernah ketemu om lagi,,
Dan gga nyangka kalo itu pertemuan terakhir aku sama om,, :’(
Sejak tau kalo om udah meninggal,,
gga nyangka jg secepat ini om pergi,,
gga nyangka nama om ada di Koran PR Minggu 3juli2011..
Siang siang,, panas panas pulang dari kampus muter2 nyari Koran itu akhirnya nemu jg,,
Bener-bener gga nyangka dan speechless..
Cuma bisa meratapi sambil pikiran flashback,,
Untungnya mama lg kerja,, jadi bisa nangis guling-guling sepuasnya,, sampe segugukan..
Sedih karna belum sempat nemuin om lagii,, padahal mama sering banget (hampir setiap minggu) ngajak aku nyariin rumah om,, tp akunya yang ngulur-ngulur waktu pake alesan kalo belum siap,, L
akhirnya kalo kejadiannya kaya gini jadi sedih banget..
Ya aLLah,, rasanya kaya kehilangan “orang tua” sendiri,,
Bahkan aku pikir,, ditinggal “papa asLi” pun gga nyampe sesedih ini,, L
Masih serasa ngimpi ‘n gga percaya kalo om udah gga ada,, L
Gtw harus gimana lg buat ngebales semua kebaikan om,,
Menyesal ada,, karna belum sempat nemuin om lagi,, tapi aku gga mau larut dalam penyesalan,,
Aku mau om bisa liat,, aku berhasil seperti yg pernah om bilang,,
kaLo boLeh ada kesempatan terakhir buat aku ketemu om walau dalam mimpi,, aku mau bilang,,
“Maafin Lina kalo ada saLah sama om ya,, makasih buat semuanya om,, walaupun semua kebaikan om akan dimakan waktu menjadi bagian dari masa lalu,, tapi semua ini pasti akan jadi kenangan terindah yg gga pernah bisa dilupakan,, mungkin om udah gga ada di dunia ini,, tapi semua kebaikan om tetap akan selalu ada buat aku,, J
Mungkin aku gga bisa membalas kebaikan om didunia,, tapi aku akan selalu berdoa buat om,,
Setiap pertemuan pasti ada perpisahan,,
Sekali lagi,, makasih atas semuanya,,
Semoga om tenang disana,, *amiin..

Tidak ada komentar: